Tuesday, April 21, 2009

ABI OpName Di GaNdaRia..

Fiuuhh... Kali ini kesabaran akan hal yang sama ditambah hal baru teruji kembali..

Hari pertama aku masuk kantor, aku kena flu.. ringan aja sih
Yang pasti karena kecapekan manage all things..
dan yang bikin sedih, Abi ikut tertular flu juga.. hiks
Mulai hari Kamis dia batuk2 kecil, berlanjut hari sabtu batuknya mulai terdengar berlendir,
dia berusaha mengeluarkan riak/dahak di dalam tenggorokan plus ingus, tapi namanya juga masih bayi belum tau caranya dan harus gimana.. kasian aku ngeliatnya.
Untung, Puji Tuhan.. Abi ga pake demam dan dia anak yang KUAT.
Nafsu minum nya pun tetep kuat, Kalo abis batuk2 malah suka ketawa2.. padahal kita yang ngeliat panik tuh..

Akhirnya, Senin Pagi.. Abi muntah2 karena berusaha keluarin riak nya
aku langsung bawa Abi ke RS.Gandaria (dalam pikirku saat itu, Gandaria yang terdekat)
aku daftar dg dr. Rini Purnamasari, spesialis anak yang bertugas paling pagi saat itu
dan Abi dpt urutan pertama..
Pas ditimbang, beratnya 5.560 kg (naik 410 gram dari 2 minggu yg lalu) hehehe..
Begitu diperiksa pake stetoskop, dokter blg ada lendir di paru2 dan harus dikeluarkan karena kalo dibiarkan bisa jadi cikal bakal asma ini berkelanjutan
masa sih?? di keluarga kami ga ada riwayat asma padahal...
tapi kemudian menawarkan pengobatan dengan uap (inhalasi) dan sinar (fisioterapi) supaya lendir mencair dan ga lekat di paru2 yang mengganggu pernapasannya
Aku sempat dikasih denger pake stetoskop, dan emang paru2 nya berisik banget pas dia bernafas.. kasian ya..

SO, supaya proses inhalasi lebih efektif ak putuskan Abi untuk opname aja selama 2 hari. Soalnya kalo rawat jalan kami harus bolak-balik selama 1 minggu, pagi dan sore.. kasian Abi

Kami dapat Kamar Flamboyan IV, yang katanya Ruang Rawat Inap Anak, untuk 2 orang (paling murah) seharga 475ribu/per malam. Ruang nya sempit, layout kurang bagus, kurang bersih, perawat kurang cekatan dan cenderung menyepelekan/meremehkan. Pegawai bagian depan pun kurang bagus pelayanannya: yang aku alami bagian admission.

Pas dianter ke ruang rawat inap, dia jalan di depan dan cepet banget tanpa basa basi kayak ga bawa pasien, padahal lagi gendong Abi ga mungkin juga jalan ujlag ujlug.
Sampe di sana.. uda ada penghuni 1 balita. Ranjang yang mo dipake Abi belum disiapin, terpaksa aku bersihin. Ga ada perlak ato lemek kain apa, terpaksa aku lemekin juga.

Ga ada perawat yang serah terima dg pihak admission, dan ga ada penjelasan apapun dari perawat ttg kamar itu juga pelayanan yang akan kami terima nantinya selama disitu.
Peralatan Mandi pun baru dikasih pas mo mandi, dan itu bukan peralatan mandi bayi melainkan orang dewasa. Halooo.. pasiennya tu sapa gitu lho!!
Pas mo mandi, washlap, Abi dipegang perawat muda umurnya 23 katanya.. ngeliat cara dia ngusapin anakku.. aku jadi was was.. ternyata dia ga biasa mandiin bayi
Dan lucunya, minyak telon-bedak ga disediakan.. untung aku bawa
SOrenya, aku lgs minta Abi dimandiin pihak keluarga aja.

Saat mo fisioterapi, kami harus ke ruang lain di gedung baru lantai 2.. kami diantar suster
tapi kejadian lagi deh.. suster nya ngujlug aja ke depan tanpa peduli kita di belakang
dan pas buka pintu, dia ga tungguin aku yg lagi gendong abi.. main bablas aja
terpaksa aku mundur dong, biar pintunya nutup dulu kan pintu otomatis gitu.. otomatis aku spontan bilang dengan pura2 ngomong ma Abi"aduh duh.. suster ini gimana ya Bi ya.. kita dicuekin aja nih dibelakang" eeehh.. suster nya senyam senyum tok!

Trus.. kalo kita butuh apa2.. nganterin nya lamaaaa super duper lama banget..
ga banget deh RS ini.. walopun deket.. tapi pelayanannya BURUK SEBURUK2nya..
yah menang deket aja..

Abi.. sehat ya.. kita keluar dari situ besok..
I Love You My Hero..

No comments:

Post a Comment