Thursday, December 22, 2011

Menuju Kebersamaan (3)

Lanjut lagi cerita ini...

Berjalannya waktu dari Mei 2009 sampai menjelang akhir tahun saat itu menjadi momen dimana aku harus belajar keras untuk "menerima keadaan dan kenyataan"
Dimana aku tidak bisa memeluk Abimanyuku setiap malam, menyusui, memandikan, ngobrol or even bercanda
Tapi Sang Pemberi Hidup sangatlah baik, memberikan begitu banyak pelajaran hidup dalam masa-masa penantian untuk berkumpul bersama abi

Desember 2009, Puji Tuhan kami bisa membawa Abi untuk "main" ke Jakarta (Rumah Vale, begitu kami biasa menyebutnya) ke rumahnya sendiri hehehe... main kok ke rumah sendiri ya...
Abi ke vale bareng utinya sampe Pebruari 2010, saat itu usia Abi menjelang 2 tahun (ultah 1 Peb)
Setiap pulang kerja melihat Abi yang uda di depan pintu nungguin aku, rasanya adeeemm banget hehehehe
Minggu kedua Pebruari 2010, Abi dan Uti kembali ke Jogja... hiks sedih deh.. ga bisa liat Abi setiap hari lagi

Kembali lagi rutinitas bolak-balik Jakarta-Jogja kami lalui untuk ketemu sama Abi
Kalo dihitung-hitung, kurang lebih 30 bulan (2.5 tahun sampe dengan Desember 2011) kami dengan sekuat tenaga melaluinya... fiuh...

Rencana memboyong Abi di Maret 2011 ternyata tidak membuahkan hasil
Sepertinya belum diperkenankan oleh Tuhan, karena begitu banyak hal yang kami ga bisa diuraikan ato dicari jalan keluarnya .. walopun aku sempat ga habis pikir kenapa bisa begitu...
Dengan sangat berat hati aku mengalah untuk memendam mimpiku berkumpul bersama Abi, sebuah peristiwa besar yang membawa kondisi aku dan Aji menjadi lebih diam satu sama lain untuk beberapa saat...
Hehehe.. Mungkin lebih tepatnya aku yang mendiamkan diri karena terpuruk dengan kekecewaan
Butuh beberapa saat untuk mengikhlaskan peristiwa besar ini

Tahun 2011 pun hampi berlalu, dan aku tidak mau mentolelir lagi kalo ada pengunduran dalam rencana aku berkumpul bersama Abi, sungguh sangat bahagia ketika Aji menyambut rencana ku ini...
Setelah Lebaran 2011, kami menyampaikan rencana besar kedua ini.. hehehehe.. bahwa Desember 2011 Abi akan dibawa ke Jakarta untuk adaptasi dengan lingkungan (lagi), masih bersama Uti nya...
Dan aku memutuskan untuk resign dari pekerjaanku sekarang ini untuk langsung handle Abi per Tahun 2012
Puji Tuhan... rencana besar kedua ini pun berjalan sesuai perkiraan kami...

Dan mulai saat ini dan seterusnya.. kami akan berkumpul menjadi sebuah keluarga yang utuh..
Kami akan bertumbuh bersama, semakin sehat, semakin nyaman, semakin harmonis...
Kami sungguh bersyukur, proses adaptasi Abi setelah sang Uti pulang ke Jogja bisa dibilang lancar..
Abimanyu anak pinter dan hebat... dia bisa mengerti kondisi ketika Uti harus pulang ke Jogja dan Abi tinggal bersama Mama dan Papa di Vale Jakarta...
Dan kami sangat berharap begitu juga yang dirasakan oleh Uti dan Akung di Jogja, supaya lebih ikhlas melepaskan Abi bersama Mama Papanya..

Terima Kasih... Terima Kasih ... Terima Kasih Tuhan..
Atas kasih karuniaMu, berkatMu, rencana indahMu...

-Tuhan Memberkati-

Friday, December 16, 2011

Menuju Kebersamaan (2)

melanjutkan kilas balik cerita abimanyu kemarin.... jreng jreng... selamat membaca.. hehehehe..


Bulan Maret 2009, Abi dan aku tinggal di rumah gayam,
Papa abi.... 2 minggu sekali datang menengok kami dari Surabaya naik Bis antar kota
dan stay di Jogja selama jumat malam sampe minggu malam ... :D

On the range of that moment,
di saat aku sudah mulai tenang dengan kondisi Abi setelah lepas dari peristiwa kemarin
ternyata Sang Pemberi Hidup ini masih memberiku kesempatan untuk belajar arti kesabaran, ketabahan, kesetiaan, perjuangan, dan pengorbanan, juga cinta kasih .. meliputi kesanggupan dalam memutuskan sesuatu
Lebih detilnya mungkin bisa dibaca di postingan aku October lalu:
http://meilawijaya.blogspot.com/2011/10/kepuasan-vs-kecukupan.html

Setelah itu.. berhubung masa cutiku uda abis, kami kembali ke Jakarta
aku boyong Ibu mertua dan Abimanyu tentunya..
Kami tinggal di Gotong Royong Jakarta Selatan, masih kontrak rumah petak saat itu, yang lebih mirip kamar kost
Kami tinggal ber-6 hehehehe... Aku, Aji, Ibu, Abi, Gun, Ana.. mantab tenan.. uyel-uyelan...

Ada yang aku sayangkan saat itu... ASI ku tidak terlalu banyak untuk memuaskan kebutuhan minum Abi dan kemudian mulai berkurang seiring proses kami menuju ke Jakarta...
Apa iya di lubuk hati terdalam aku mengalami stress ya? lagi mikir-mikir sekarang...
Sungguh bersyukur mommies yang bisa memberikan ASI eksklusif untuk babies nya.. 
Selamat ya moms... :)

Minggu kedua April 2009, aku mulai masuk kerja, hari pertama setelah cuti melahirkan..
Serangkaian peristiwa di atas tanpa disadari membuat aku lelah dan mulai deh.. flu mampir ke tubuhku...
Dan jadilah Abi ketularan aku flu juga, batuk pilek.. kasian :( ..
Saat itu Aji masih menyelesaikan tanggung jawab nya di Surabaya sebelum resign.
Karena semakin parah, Abi ga bisa keluarin riak, akhirnya aku bawa ke RS. Gandaria
Dan aku ditemani Ibu, tidur disana menjaga Abi selama opname kurang lebih 3 hari untuk fisio dan pemeriksaan
Mondar-mandir, kontrakan - kantor - RS, jadi rutinitasku selama 3 hari itu .. 

Berjalan 2 minggu lebih, mulai tampak gejala bahwa kondisi fisik Abi belum cocok dengan kondisi di Jakarta
Badannya mulai gatal-gatal, seperti ruam, merah-merah.. dan lama-lama sampai ke wajahnya
Aduuuhh kasian banget ya...
Dengan berat hati, tapi demi kesembuhan My Hero...
kami coba membawa kembali ke Jogja, tempat dimana dia lahir
mungkin udara di Jogja, yang asumsiku lebih bersih, bisa membantu pemulihan nya.
Awal Mei 2009, kami bawa Abi ke Jogja naik mobil bersama Ibu.. dan memang AJAIB!.. hehehe.. begita sampe di Jogja, belum juga periksa ke dokter.. merah-merah di kulit Abi hilang.. sembuh deh...

Aku dan Aji mau ga mau titipkan Abi dulu di Jogja bersama Bapak dan Ibu di rumah gayam
Bapak dan Ibu menyambut dengan sukacita dan siap meluangkan waktu untuk merawat Abi, Terima Kasih Bapak Ibu
Ga terkatakan sedihnya saat itu... tapi seakan hanya bisa terpendam... huaaaaaa......
Nangis?? hehehehe... sampe capek, dan akhirnya hanya bisa berpasrah kepada Tuhan
Kami ngalahi untuk pulang ke Jogja 2 minggu sekali

Sejak itu, hobi baru ku adalah monitor harga tiket pesawat Air Asia hehehe... cari tiket murah
Kalo sudah ada fixed date nya dan kemudian booking beberapa bulan sebelumnya bisa dapat murah/promo
Karena kondisi kami yang hanya bisa pulang sabtu, minggu, ato kadang sampai senin

Sejak itu pula, aku harus menyiapkan hati dan jawaban ketika bertemu orang-orang yang kemudian membahas :
kenapa aku menitipkan abi di Jogja, kenapa ga diasuh sendiri aja, kenapa tega memutuskan hal ini,
apa ga kangen, dan kenapa-kenapa lainnya... hehehehe..

Pertanyaan yang wajar yang akan tercuat di pikiran seseorang dalam memandang kondisi tersebut
dan pastinya sangat menggelitik (tepatnya meresahkan kali ya hehehe..) hati orang yang bersangkutan ..
Tidak sedikit juga perdebatan yang kemudian muncul internal antara aku dan Aji menyikapi kondisi ini
Dilengkapi dengan interaksi dengan mertua dan kekangenanku ke mami papi...
Disini proses kehidupan itu dipelajari kembali; kesabaran, kesetiaan, kepasrahan, cinta kasih, mengalah, ikhlas...

Terima kasih Tuhan bahwa proses ini bisa kami alami untuk lebih mendewasakan kami
Dan yang paling penting adalah Abimanyu-ku tumbuh sehat dan ceria


............................................................ to be continued-................................................

* Lanjut lagi nanti yaaa... :D
~ Tuhan Memberkati ~

Thursday, December 8, 2011

Menuju Kebersamaan (1)

Akhir tahun ini pastinya, tahun 2011..  menjadi momen terindah di antara yang paling indah...
KAMI BERKUMPUL...
Terima kasih Tuhan atas segalanya...
Terima kasih Bapak dan Ibu yang selama ini membantu menjaga dan mengasuh Abimanyu di Jogja
Terima kasih Papie dan Mamie yang selalu mendukung apapun keputusanku dan mendoakanku sambil memberikan masukan dari berbagai sudut pandang dan pengalaman
Terima kasih Mba Vita dan Mas Loes, Gun dan Anna, Adek, Antiq, Devi, Iyok.. yang sudah dan selalu membantu apapun yang kami perlukan

It is A.M.A.Z.I.N.G..... Really!!


Kilas balik pengalaman aku, aji dan my baby boy... Christophorus Abimanyu Raka Wijaya ...
dari lahir, mengenal DUNIA ini sampe dengan sekarang ...

Bulan Desember 2008..
aku hamil 7 bulan, dan berhak cuti 3 bulan ke depan dari pekerjaan kantor untuk proses kelahiran
So aku pulang ke Jogja pas liburan natal, bablas sampe lahiran sampe cuti lahiran nya selesai ... hehehe...
Memuaskan kekangenan aku ama mamie and papie setelah 4 tahun bekerja di Jakarta, selama hamil aku di rumah Jurug (istilah rumah mamie papie), Kalo istilah rumah bapak ibu (Aji) = rumah karanggayam
Saat itu Aji masih di Surabaya, dan pulang ke Jogja 2 minggu ato 3 minggu sekali

Tanggal 1 Pebruari 2009, Hari Minggu Kliwon, Jam 23.07 wib.. Abimanyu lahir di Panti Rapih.
Kalo dalam kalender jawa, mestinya uda masuk Senin Legi ya.
Awal kontraksi aku rasakan hari Sabtu, 31 Januari 2009, dan langsung telpon Aji minta untuk segera pulang ke Jogja, karena feelingku mengatakan "sudah saatnya"... it seemed :D

Sabtu malam kami masih jalan2 ke Amplaz bareng mamie dan papie, entah kenapa aku pengen banget...
Minggu pagi jam 6.00 aku n Aji ke gereja berdua, ... eh bertiga ama Abi di dalam perut hehehe..
Saat itulah aku merasakan ada yang aneh di perut balon ku xixixixi... kayak mules kayak mo buang air..
Apa kayak gini rasanya ya? bertanya-tanya deh... hehehe..
Singkat cerita, jam 11.00 kami ke Panti Rapih, mengikuti prosedur yang ada, dan menyesuaikan kondisi ku...
dan lahirlah Abimanyu dengan selamat melalui proses normal...

Tanggal 1-5 Pebruari 2009, aku dan Abi masih "menginap" di Panti Rapih
karena waktu itu Abi dideteksi kuning, bilirubbin nya rendah, sehingga harus dikontrol Rumah Sakit
Sempat bolak-balik rumah - RS karena proses pemulihan kuning ini... dan akhirnya dinyatakan normal

Setelah lahiran, aku tinggal di rumah karanggayam... Abimanyu cucu pertama di keluarga Aji...
Aku mengurus Abi dengan bantuan Bapak dan Ibu mertua yang penuh kasih dan telaten memberikan seluruh waktunya untuk kami berdua.. Terima kasih Bapak dan Ibu... Saat itu aku masih proses pemulihan dari jahitan juga


Tanggal 14 Pebruari 2009, Hari Minggu, sekitar Jam 10.00
Abimanyu sah menggunakan nama Christophorus .. alias dibaptis di Gereja Keluarga Kudus Banteng, Jogja
congrats dear...

Setelah itu.. Abi mengalami indikasi susah pipis dan ngeden yang berlebihan..
Dan ternyata alat kelamin Abi "bungkus", yaitu selaput luarnya menutup saluran kencing sehingga menyebabkan infeksi di daerah sekitar kelamin
Alhasil, Abi harus opname lagi selama 3 dan 5 hari untuk observasi.. juga harus kontrol setelah observasi dan cek urine  ... jadilah aku bolak-balik lagi rumah-RS

Karena aku masih menyusui juga, walopun sudah mulai dibantu dengan susu formula
Mungkin tanpa sadar saat itu aku stress jauh di dalam hati terdalam, pikiran terdalam
Aji sudah kembali ke Surabaya sejak 3 Pebruari 2009, dan bolak-balik Jogja Surabaya tiap 2 minggu

Berbagai opsi solusi dilakukan untuk Abi supaya lancar pipisnya, namun ternyata ... hanya ada 1 jalan terakhir yang akan membuat semuanya beres... Abi harus disunat..
Orang tua kedua belah pihak pun kami libatkan dalam diskusi keluarga untuk memutuskan hal ini.. dan akhirnya
Tanggal 3 Maret 2009, Abi menjalani prosesi sunat, operasi kecil (menurut paramedis) tapi cukup membuat hatiku pilu ketika dia nangis dan kedinginan begitu keluar ruang operasi.
Dan inilah jalan terbaik... sehabis sunat, pipisnya lancar dan abi lebih banyak minum dan langsung gemuk!! hehehehe...

Abi tumbuh sehat, ceria, dan makan minum nya banyak...



............................................. - to be continued - ....................................................


- Tuhan Memberkati -




Tuesday, December 6, 2011

Berkaca: KOMITMEN

Ternyata keputusan ku untuk mengabdikan diri untuk keluargaku tersayang dan juga memenuhi komitmen aku pribadi sebagai istri dan seorang ibu justru dipandang sebaliknya oleh orang lain yang tadinya sempat, saat itu, beberapa tahun lalu, aku hormati sebagai seseorang yang mampu mengelola sebuah perusahaan dengan baik dan mempunyai pengetahuan tentang kehidupan yang lebih dewasa..

Aku hanya tersenyum ketika beliau secara tidak langsung menyatakan itu melalui seorang teman, yang mana dalam range waktu yang tidak terlalu lama, dua hari sebelumnya, justru memberikan dukungan melalui pesan tertulis ke aku

Beberapa detik sempat memberikan aku waktu untuk membalikkan semua pernyataan beliau dan menyelidik tentang kehidupan pribadi nya.. Tapi kembali... harus ingat .. bahwa semua ada masanya.. bahwa tidak semua orang punya persepsi yang sama dalam memandang suatu kejadian ataupun sebuah keputusan... dan juga .. dewasa adalah sebuah kompetensi.. usia yang lebih matang tidak menjamin kedewasaan yang sesungguhnya..

It is too bad..

Jadi iseng deh, cari-cari artikel yang mungkin bisa membuatku untuk meneguhkan defisini sebuah komitmen
Dan aku menemukan artikel di bawah ini.

=============================** =========================================

Share dari blog tetangga tentang apa itu sebuah KOMITMEN

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang suami menerima istrinya dengan segala kekurangan dan kelemahannya tanpa menghakimi. Bersyukur ketika istrinya tampil menawan, dan sama bersyukurnya ketika sang istri mengenakan daster dengan wajah berminyak tanpa make-up. Bersyukur ketika bentuk tubuh sang istri berubah setelah melahirkan, dan tetap mengecupnya sayang sambil bilang, “Kamu cantik.”

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang suami tidak membongkar kelemahan istrinya pada orang lain. Sebaliknya, menutupi rapat-rapat setiap kekurangan itu dan dengan bangga bertutur bahwa sang istri adalah anugerah terindah yang pernah hadir dalam hidupnya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang istri menunggui suaminya pulang hingga larut malam, membuatkan teh hangat dan makanan panas, dan tetap terbangun untuk menemani sang suami bersantap serta mendengarkan cerita-ceritanya yang membosankan di kantor.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang istri bertahan ketika suaminya jatuh sakit, dan dengan sukacita merawatnya setiap hari. Menghiburnya, menemaninya, menyuapinya, memandikannya, membersihkan kotorannya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang istri terus mendampingi suaminya tanpa mengeluh atau mengomel. Sebaliknya, dengan setia tetap mendukung dan menyemangati meski sang suami pulang ke rumah dengan tangan kosong, tanpa sepeser uang pun.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat sepasang suami istri memutuskan untuk terus mengikatkan diri dalam pernikahan, dengan tulus dan sukacita, meskipun salah satu dari mereka tidak bisa memberikan anak.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat putra pelaku kriminal berkata kepada Ayahnya, “Saya percaya pada Papa. Papa tetap yang terbaik.”

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang yang bergelar S3 dengan jabatan direktur perusahaan multinasional pulang ke rumah orangtuanya, mencium mereka dengan hormat, serta memanggil mereka ‘Ayah’ dan ‘Ibu’.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang Ayah menerima kembali anaknya yang telah menyakiti dan meninggalkannya begitu rupa dengan tangan terbuka, memeluknya dan melupakan semua kesalahan yang pernah dilakukan si anak terhadapnya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang Ibu mengelus sayang anak yang pernah mencacinya, dan tetap mencintainya tanpa syarat.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang mengulurkan tangan kepada sahabatnya yang terjerembab, menariknya berdiri dan membantunya berjalan tanpa mengatakan, “Tuh, apa kubilang! Makanya…”

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang pekerja menyelesaikan tanggung jawabnya dengan baik, sekalipun tugas itu amat berat dan upah yang diperoleh tidak sepadan.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang membulatkan hati dan tekad demi mencapai sebuah tujuan, sekalipun ia belum dapat mengetahui hasil akhir dari tujuan tersebut. Berjerih payah dan berkorban demi menyelesaikan tujuannya, sekalipun semua orang meninggalkannya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang rela meninggalkan segala sesuatu yang berharga demi memenuhi panggilan hidupnya, walau harga yang harus dibayar tidak sedikit dan medan yang ditempuh tidak ringan.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang memikul resiko dan konsekuensi dari keputusannya tanpa mengeluh, dan menjalaninya dengan penuh rasa syukur sebagai bagian dari kehidupan yang terus berproses.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang berani setia dan percaya, meski harapannya tidak kunjung terpenuhi dan tidak ada yang dapat dijadikan jaminan olehnya.

Komitmen adalah sesuatu yang melampaui segala bentuk perbedaan, perselisihan dan pertengkaran. Ia tidak dapat dihancurkan oleh kekurangan, kelemahan maupun keterbatasan lahiriah… karena ketika kita berani mengikatkan diri dalam sebuah komitmen, kita telah ‘mati’ terhadap kepentingan diri sendiri.

Izinkan saya menyimpulkan tulisan ini dengan kalimat seorang perempuan bijak yang saya temukan beberapa waktu lalu:

“In the final analysis, commitment means: ‘Here I am. You can count on me. I won’t fail you”

=============================== ** ====================================

Jadi, apakah kita sudah ber KOMITMEN?

-Tuhan Memberkati-

Tuesday, November 29, 2011

Berkaca: INTROPEKSI

Sebuah kata yang sering kita lontarkan ke dalam diri kita ... apalagi menjelang hari tambah usia kita...
"Ingin Instropeksi diri supaya ke depannya lebih baik"..
Dan apakah yang terjadi di kemudian hari? Lebih baik kah?
Sebenarnya iya... mungkin.. hehehehe.. tapi sepertinya kita kurang menyadarinya dan kita kurang mendengarkan apa yang hati kita katakan .. apa yang badan kita teriakkan...

Berkaca dari pengalaman orang lain atau dengan melihat tingkah laku orang lain sebagai bahan instropeksi diri kita masing-masing sepertinya bisa juga dan ga ada salahnya... kembali pada tujuan dan niat kita bukan?

Illustrasi:

Ada seorang wanita yang memiliki mimik wajah galak, sering menegur orang lain dengan intonasi yang tinggi cenderung memarahi, sering memotong pembicaraan orang lain dan membicarakan dirinya sama persis dengan apa yang sedang diceritakan saat itu, kalo ditegur balik walopun dengan gaya bercanda wanita ini akan marah bahkan sampe mengumpat... Sikap wanita tersebut dipandang dari sudut pandang orang-orang disekitarnya yang in-touch dengan nya. Seiring waktu berjalan, orang-orang disekitarnya menjadi gerah karena sikap wanita ini... Dan mulai menjauh walopun tetap menyapa/bersilaturahmi, namun banyak yang menghindar untuk berurusan dengannya.

Ketika hal ini terjadi dan dia mulai merasakan sikap menjauh dari orang-orang sekitar.. Apa yang dia lakukan?
Dia menyalahkan orang-orang tersebut dengan mengatakan bahwa hal bercanda itu menyakiti hatinya dan juga dia ingin orang-orang bilang kalo tidak suka dengannya, kemudian dia menghentikan segala kegiatannya yang sebelumnya dilakukan bersama dengan kelompok ini.

Apa yang bisa kita ambil dari cerita ini?

*Ada baiknya si wanita ini instropeksi diri dengan menanyakan ke beberapa orang terdekat di kelompok itu alasan orang-orang tersebut menjauh dan bukan menyalahkan orang lain
*Mungkin juga, sikap bercanda yang dilontarkan orang-orang disekitarnya dikurangi... tapi menurutku kalo si wanita ini bersikap lebih bijaksana maka hal-hal tentang bercanda tadi tidak akan jadi maslaah tentunya
*Lebih baik lagi, jika ada orang yang bersikap netral, approach si wanita ini untuk memberikan simulasi tentang sikap dia sendiri kepada orang lain agar dia berkaca juga terhadap sikap nya yang kurang baik...

Hmmm... kira-kira analisa aku bener ga ya?
Jadi apa? Ada api pasti ada asap?

Kalo orang-orang disekitarmu bersikap lain dari biasanya, lebih baik kembali kepada diri kita, mungkin ada sikap kita yang kurang baik dan berusaha memperbaikinya. Juga mengurangi kecenderungan kita untuk menyalahkan orang lain, menyalahkan keadaan, bahkan sampe menyalahkan Tuhan atas hal-hal yang terjadi sehari-hari.


-Tuhan Memberkati-


Thursday, October 27, 2011

Mengingat Hari Itu....

Mengingat hari itu... menuju 14 Juli 2007... Hari Pernikahan kami.

Awalnya kami sepakat untuk menikah di tanggal triple 7 (07-07-07) : 7 Juli 2007, ternyata banyak pasangan yang berpikiran sama dengan kami. Mereka telah lebih dari satu tahun booking gedung resepsi yang sama dengan pilihan kami. Sedangkan kami booking 6 bulan sebelumnya, so it was fully booked!
Apa mau dikata, langsung secepat kilat musti diputuskan akan menikah di tanggal berapa.
Setelah berdiskusi dengan keluarga, akhirnya diputuskan untuk mundur seminggu, "yah gak papa deh 14 Juli 2007.. toh 7 kali 2 = 14 hahahahaha..", hiburku dalam hati.

Mengenal Aji sejak umur 8 tahun, tanpa diduga kami bertemu di Jakarta ketika kami sudah sama-sama bekerja. Kami berpacaran 1 tahun dengan ijin orang tua yang langsung setuju.. hehe..
Desember 2006, Aji menghadap papa mama untuk menyatakan keseriusannya dan mohon ijin untuk melanjutkan ke pernikahan.

Lampu hijau menyala. Maka persiapan pernikahan langsung kami handle dari Jakarta.
Mulai dengan membuat daftar apa-apa saja yang harus dikerjakan, membuat buku urutan tata cara pernikahan, membuat desain undangan, desain cover CD untuk souvenir, desain kartu ucapan terimakasih, membuat buku misa pernikahan dan lagu-lagu pilihan, membuat layout gedung, membuat tanda-tanda penting untuk di gedung, membuat desain foto yang akan dipasang di gedung, dan tentunya masih banyak lagi.
Komunikasi meningkat, karena harus berdiskusi dengan orang tua di Jogja, juga para penyedia jasa di Jogja seperti fotografer, koor, cetak undangan, dan rekaman CD.

Pembagian tugas mulai dilakukan.
Susunan panitia mulai dibentuk dan kami serahkan sepenuhnya kepada keluarga Jogja.
Termasuk konsumsi, pemilihan seragam, bunga, dan tata cara upacara di rumah, kami putuskan untuk pasrah kepada keputusan dan keinginan papa dan mama.
Kami sadar ini bukan hari kami.. karena ini hari mereka juga.. Kesempatan mereka untuk berbahagia dan membanggakan anak-anaknya.
Proses ini tanpa sadar menjadi sarana kami melalui tahap awal pendewasaan.

Rute Jogja-Jakarta pun padat kami tempuh. Seolah kami dikejar oleh keterbatasan waktu.
Undangan kami desain sesimple mungkin. Cukup dengan jepretan kamera Aji di depan kostku di Blok M.
Proses cetaknya kami dibantu oleh Mas Henky (Miracle Design & Printing). Thanks a lot mas.




Nah, souvenir ini menjadi ajang keisengan kami.
Souvenir kami adalah CD Lagu yang berisi suara kami menyanyikan kompilasi lagu favorit.
Ada 7 Lagu; Finally Found Someone, All I Ask Of You, The Prayer, Rapuh, Bimbang, Sometimes When We Touch, We Could Be In Love. Rekaman kami lakukan di rumah, dibantu oleh teman hebat Mas Gun Vishnu menggunakan mixer sederhana dengan software filter sehingga suara rekaman tetap bisa jernih.
Brilliant! Thank you Mas Gun. Desain cover CD cukup simpel.



Proses cetak cover CD bersamaan dengan buku misa pernikahan dan ucapan terimakasih dibantu oleh Mas Henky. Hanya saja saat detik-detik terakhir, saking banyaknya permintaan, percetakan tidak mampu selesai tepat pada waktunya. Maka finalisasi cover CD dan ucapan terimakasih pun kami proses sendiri hingga 3 jam sebelum kami dirias. Anak-anak kost pun dikaryakan. Terimakasih ya adek-adek...
Seru! Kalau mengingat semua proses persiapan itu aku pasti cekikikan sendiri.

Foto prewedding kami lakukan di tiga lokasi di Jogja dibantu oleh Tyas-Foto, teman baik kami dan fotografer langganan keluarga. Beliau sangat fleksibel dan membantu sekali saat proses pemotretan, sehingga kita akan dibuat nyaman ketika harus berpose. Dan pastinya harga yang terjangkau.
Berikut paket untuk pernikahan dan video kami serahkan kepada beliau. Maturnuwun mas.





Bersyukur sekali bahwa semuanya berjalan dengan lancar saat itu dan membahagiakan hingga saat ini.
Sempat kesehatan papa menurun kira-kira 3 minggu menjelang acara pernikahan. Namun sekali lagi, sunggu luar biasa... papa kembali sehat dan mampu menjalani prosesi pernikahan kami selama 4 hari (pemasangan bleketepe sampai acara boyongan).

Terima kasih Tuhan atas hari indah itu..
Mengingat Hari itu adalah bagian dari hidup kami sepanjang masa..
Menjadikan momen kebahagiaan ini dalam perjalanan kami selanjutnya hingga akhir..
Semoga semua pasangan mengalami kebahagiaan seperti yang kami alami tanpa kurang satu apapun...


- Tuhan Memberkati -

Wednesday, October 26, 2011

Berkaca: PEKA terhadap Sesuatu

Sebenernya nih... arti kata PEKA itu positif ato negatif?

Seorang teman yang aku percaya bisa menjelaskan hal ini mengatakan, "itu tergantung konteksnya mba.."
Tapi aku kok masih belum paham juga ya hehehe.. dudul kali yah aku-nya
Menurut aku, kepekaan adalah hal yang positif dan menggaungkan doa tentang kepekaan adalah baik, seperti...
- Semoga para pengemudi angkot PEKA dengan kondisi lalu lintas dan pemakai jalan yang lalin- Semoga kakak yang cantik dan tampak smart itu semakin PEKA dan ga buang sampah sembarangan lagi
- Semoga sang anak PEKA dengan pekerjaan rumah untuk meringankan kegiatan sang Ibu

Aku masih juga mencari tau sampai saat ini apakah persepsi ku ini bener..
Semoga ada yang membantu untuk menjelaskan nantinya

Entah itu adalah
- peka untuk membantu orang lanjut usia atau disable people (berkebutuhan khusus) ketika mau menyeberang jalan, ketika mau meletakkan barang yang agak sulit dijangkau, ato mungkin mo mendahulukan mereka di antrian untuk beli makanan ato bayar belanjaan
- peka untuk tidak melempar bungkus plastik sekecil apapun, puntung rokok, ato apapun lewat jendela mobil ato pun pas naik motor yang sedang berjalan.. karena bisa membahayakan orang dibelakangnya
- peka untuk tidak membuang sampah di selokan/parit, apapun sampahnya supaya aliran air (walopun di Jakarta uda terlanjur item) tetap berjalan dan ga mampet
- peka dengan tanggung jawab dan komitmen yang harus dilaksanakan ketika bergabung dalam sebuah organisasi sosial dengan segala konsekuensinya
- peka untuk antri dan toleransi dalam segala hal, misalnya di jalan raya... saling memberi jalan ketika kondisi jalan dari 2 lajur menjadi 1 lajur (menyempit), ketika traffic light mati di persimpangan dan ato ketika ada yang menyeberang

dan pasti masih banyak lagi peka-peka yang lain ya...

Semoga semakin hari semakin peka.. semakin hari semakin baik

- Tuhan Memberkati -



Wednesday, October 19, 2011

Perjalanan Hidup Seorang Wanita

Mengutip dari: http://bundaiin.blogdetik.com/2011/10/07/kisah-inspirasi-untuk-para-istri-dan-suami/
Sharing tentang perjalanan hidup seorang wanita yang dijodohkan oleh seseorang hingga menikahinya

"Aku Terpaksa Menikahinya"

Aku membencinya, itulah yang selalu kubisikkan dalam hatiku hampir sepanjang kebersamaan kami. Meskipun menikahinya, aku tak pernah benar-benar menyerahkan hatiku padanya. Menikah karena paksaan orangtua, membuatku membenci suamiku sendiri.

Walaupun menikah terpaksa, aku tak pernah menunjukkan sikap benciku. Meskipun membencinya, setiap hari aku melayaninya sebagaimana tugas istri. Aku terpaksa melakukan semuanya karena aku tak punya pegangan lain. Beberapa kali muncul keinginan meninggalkannya tapi aku tak punya kemampuan finansial dan dukungan siapapun. Kedua orangtuaku sangat menyayangi suamiku karena menurut mereka, suamiku adalah sosok suami sempurna untuk putri satu-satunya mereka.

Ketika menikah, aku menjadi istri yang teramat manja. Kulakukan segala hal sesuka hatiku. Suamiku juga memanjakanku sedemikian rupa. Aku tak pernah benar-benar menjalani tugasku sebagai seorang istri. Aku selalu bergantung padanya karena aku menganggap hal itu sudah seharusnya setelah apa yang ia lakukan padaku. Aku telah menyerahkan hidupku padanya sehingga tugasnyalah membuatku bahagia dengan menuruti semua keinginanku.

Di rumah kami, akulah ratunya. Tak ada seorangpun yang berani melawan. Jika ada sedikit saja masalah, aku selalu menyalahkan suamiku. Aku tak suka handuknya yang basah yang diletakkan di tempat tidur, aku sebal melihat ia meletakkan sendok sisa mengaduk susu di atas meja dan meninggalkan bekas lengket, aku benci ketika ia memakai komputerku meskipun hanya untuk menyelesaikan pekerjaannya. Aku marah kalau ia menggantung bajunya di kapstock bajuku, aku juga marah kalau ia memakai pasta gigi tanpa memencetnya dengan rapi, aku marah kalau ia menghubungiku hingga berkali-kali ketika aku sedang bersenang-senang dengan teman-temanku.

Tadinya aku memilih untuk tidak punya anak. Meskipun tidak bekerja, tapi aku tak mau mengurus anak. Awalnya dia mendukung dan akupun ber-KB dengan pil. Tapi rupanya ia menyembunyikan keinginannya begitu dalam sampai suatu hari aku lupa minum pil KB dan meskipun ia tahu ia membiarkannya. Akupun hamil dan baru menyadarinya setelah lebih dari empat bulan, dokterpun menolak menggugurkannya.
Itulah kemarahanku terbesar padanya. Kemarahan semakin bertambah ketika aku mengandung sepasang anak kembar dan harus mengalami kelahiran yang sulit. Aku memaksanya melakukan tindakan vasektomi agar aku tidak hamil lagi. Dengan patuh ia melakukan semua keinginanku karena aku mengancam akan meninggalkannya bersama kedua anak kami.

Waktu berlalu hingga anak-anak tak terasa berulang tahun yang ke-delapan. Seperti pagi-pagi sebelumnya, aku bangun paling akhir. Suami dan anak-anak sudah menungguku di meja makan. Seperti biasa, dialah yang menyediakan sarapan pagi dan mengantar anak-anak ke sekolah. Hari itu, ia mengingatkan kalau hari itu ada peringatan ulang tahun ibuku. Aku hanya menjawab dengan anggukan tanpa mempedulikan kata-katanya yang mengingatkan peristiwa tahun sebelumnya, saat itu aku memilih ke mal dan tidak hadir di acara ibu. Yaah, karena merasa terjebak dengan perkawinanku, aku juga membenci kedua orangtuaku.

Sebelum ke kantor, biasanya suamiku mencium pipiku saja dan diikuti anak-anak. Tetapi hari itu, ia juga memelukku sehingga anak-anak menggoda ayahnya dengan ribut. Aku berusaha mengelak dan melepaskan pelukannya. Meskipun akhirnya ikut tersenyum bersama anak-anak. Ia kembali mencium hingga beberapa kali di depan pintu, seakan-akan berat untuk pergi.

Ketika mereka pergi, akupun memutuskan untuk ke salon. Menghabiskan waktu ke salon adalah hobiku. Aku tiba di salon langgananku beberapa jam kemudian. Di salon aku bertemu salah satu temanku sekaligus orang yang tidak kusukai. Kami mengobrol dengan asyik termasuk saling memamerkan kegiatan kami. Tiba waktunya aku harus membayar tagihan salon, namun betapa terkejutnya aku ketika menyadari bahwa dompetku tertinggal di rumah. Meskipun merogoh tasku hingga bagian terdalam aku tak menemukannya di dalam tas. Sambil berusaha mengingat-ingat apa yang terjadi hingga dompetku tak bisa kutemukan aku menelepon suamiku dan bertanya.

“Maaf sayang, kemarin Farhan meminta uang jajan dan aku tak punya uang kecil maka kuambil dari dompetmu. Aku lupa menaruhnya kembali ke tasmu, kalau tidak salah aku letakkan di atas meja kerjaku.” Katanya menjelaskan dengan lembut.

Dengan marah, aku mengomelinya dengan kasar. Kututup telepon tanpa menunggunya selesai bicara. Tak lama kemudian, handphoneku kembali berbunyi dan meski masih kesal, akupun mengangkatnya dengan setengah membentak. “Apalagi??”

“Sayang, aku pulang sekarang, aku akan ambil dompet dan mengantarnya padamu. Sayang sekarang ada dimana?” tanya suamiku cepat , kuatir aku menutup telepon kembali. Aku menyebut nama salonku dan tanpa menunggu jawabannya lagi, aku kembali menutup telepon. Aku berbicara dengan kasir dan mengatakan bahwa suamiku akan datang membayarkan tagihanku. Si empunya Salon yang sahabatku sebenarnya sudah membolehkanku pergi dan mengatakan aku bisa membayarnya nanti kalau aku kembali lagi. Tapi rasa malu karena “musuh”ku juga ikut mendengarku ketinggalan dompet membuatku gengsi untuk berhutang dulu.

Hujan turun ketika aku melihat keluar dan berharap mobil suamiku segera sampai. Menit berlalu menjadi jam, aku semakin tidak sabar sehingga mulai menghubungi handphone suamiku. Tak ada jawaban meskipun sudah berkali-kali kutelepon. Padahal biasanya hanya dua kali berdering teleponku sudah diangkatnya. Aku mulai merasa tidak enak dan marah.

Teleponku diangkat setelah beberapa kali mencoba. Ketika suara bentakanku belum lagi keluar, terdengar suara asing menjawab telepon suamiku. Aku terdiam beberapa saat sebelum suara lelaki asing itu memperkenalkan diri, “selamat siang, ibu. Apakah ibu istri dari bapak armandi?” kujawab pertanyaan itu segera. Lelaki asing itu ternyata seorang polisi,  ia memberitahu bahwa suamiku mengalami kecelakaan dan saat ini ia sedang dibawa ke rumah sakit kepolisian. Saat itu aku hanya terdiam dan hanya menjawab terima kasih. Ketika telepon ditutup, aku berjongkok dengan bingung. Tanganku menggenggam erat handphone yang kupegang dan beberapa pegawai salon mendekatiku dengan sigap bertanya ada apa hingga wajahku menjadi pucat seputih kertas.

Entah bagaimana akhirnya aku sampai di rumah sakit. Entah bagaimana juga tahu-tahu seluruh keluarga hadir di sana menyusulku. Aku yang hanya diam seribu bahasa menunggu suamiku di depan ruang gawat darurat. Aku tak tahu harus melakukan apa karena selama ini dialah yang melakukan segalanya untukku. Ketika akhirnya setelah menunggu beberapa jam, tepat ketika kumandang adzan maghrib terdengar seorang dokter keluar dan menyampaikan berita itu. Suamiku telah tiada. Ia pergi bukan karena kecelakaan itu sendiri, serangan stroke-lah yang menyebabkan kematiannya. Selesai mendengar kenyataan itu, aku malah sibuk menguatkan kedua orangtuaku dan orangtuanya yang shock. Sama sekali tak ada airmata setetespun keluar di kedua mataku. Aku sibuk menenangkan ayah ibu dan mertuaku. Anak-anak yang terpukul memelukku dengan erat tetapi kesedihan mereka sama sekali tak mampu membuatku menangis.

Ketika jenazah dibawa ke rumah dan aku duduk di hadapannya, aku termangu menatap wajah itu. Kusadari baru kali inilah aku benar-benar menatap wajahnya yang tampak tertidur pulas. Kudekati wajahnya dan kupandangi dengan seksama. Saat itulah dadaku menjadi sesak teringat apa yang telah ia berikan padaku selama sepuluh tahun kebersamaan kami. Kusentuh perlahan wajahnya yang telah dingin dan kusadari inilah kali pertama kali aku menyentuh wajahnya yang dulu selalu dihiasi senyum hangat. Airmata merebak dimataku, mengaburkan pandanganku. Aku terkesiap berusaha mengusap agar airmata tak menghalangi tatapan terakhirku padanya, aku ingin mengingat semua bagian wajahnya agar kenangan manis tentang suamiku tak berakhir begitu saja. Tapi bukannya berhenti, airmataku semakin deras membanjiri kedua pipiku. Peringatan dari imam mesjid yang mengatur prosesi pemakaman tidak mampu membuatku berhenti menangis. Aku berusaha menahannya, tapi dadaku sesak mengingat apa yang telah kuperbuat padanya terakhir kali kami berbicara.

Aku teringat betapa aku tak pernah memperhatikan kesehatannya. Aku hampir tak pernah mengatur makannya. Padahal ia selalu mengatur apa yang kumakan. Ia memperhatikan vitamin dan obat yang harus kukonsumsi terutama ketika mengandung dan setelah melahirkan. Ia tak pernah absen mengingatkanku makan teratur, bahkan terkadang menyuapiku kalau aku sedang malas makan. Aku tak pernah tahu apa yang ia makan karena aku tak pernah bertanya. Bahkan aku tak tahu apa yang ia sukai dan tidak disukai. Hampir seluruh keluarga tahu bahwa suamiku adalah penggemar mie instant dan kopi kental. Dadaku sesak mendengarnya, karena aku tahu ia mungkin terpaksa makan mie instant karena aku hampir tak pernah memasak untuknya. Aku hanya memasak untuk anak-anak dan diriku sendiri. Aku tak perduli dia sudah makan atau belum ketika pulang kerja. Ia bisa makan masakanku hanya kalau bersisa. Iapun pulang larut malam setiap hari karena dari kantor cukup jauh dari rumah. Aku tak pernah mau menanggapi permintaannya untuk pindah lebih dekat ke kantornya karena tak mau jauh-jauh dari tempat tinggal teman-temanku.

Saat  pemakaman, aku tak mampu menahan diri lagi. Aku pingsan ketika melihat tubuhnya hilang bersamaan onggokan tanah yang menimbun. Aku tak tahu apapun sampai terbangun di tempat tidur besarku. Aku terbangun dengan rasa sesal memenuhi rongga dadaku. Keluarga besarku membujukku dengan sia-sia karena mereka tak pernah tahu mengapa aku begitu terluka kehilangan dirinya.

Hari-hari yang kujalani setelah kepergiannya bukanlah kebebasan seperti yang selama ini kuinginkan tetapi aku malah terjebak di dalam keinginan untuk bersamanya. Di hari-hari awal kepergiannya, aku duduk termangu memandangi piring kosong. Ayah, Ibu dan ibu mertuaku membujukku makan. Tetapi yang kuingat hanyalah saat suamiku membujukku makan kalau aku sedang mengambek dulu. Ketika aku lupa membawa handuk saat mandi, aku berteriak memanggilnya seperti biasa dan ketika malah ibuku yang datang, aku berjongkok menangis di dalam kamar mandi berharap ia yang datang. Kebiasaanku yang meneleponnya setiap kali aku tidak bisa melakukan sesuatu di rumah, membuat teman kerjanya kebingungan menjawab teleponku. Setiap malam aku menunggunya di kamar tidur dan berharap esok pagi aku terbangun dengan sosoknya di sebelahku.

Dulu aku begitu kesal kalau tidur mendengar suara dengkurannya, tapi sekarang aku bahkan sering terbangun karena rindu mendengarnya kembali. Dulu aku kesal karena ia sering berantakan di kamar tidur kami, tetapi kini aku merasa kamar tidur kami terasa kosong dan hampa. Dulu aku begitu kesal jika ia melakukan pekerjaan dan meninggalkannya di laptopku tanpa me-log out, sekarang aku memandangi komputer, mengusap tuts-tutsnya berharap bekas jari-jarinya masih tertinggal di sana. Dulu aku paling tidak suka ia membuat kopi tanpa alas piring di meja, sekarang bekasnya yang tersisa di sarapan pagi terakhirnyapun tidak mau kuhapus. Remote televisi yang biasa disembunyikannya, sekarang dengan mudah kutemukan meski aku berharap bisa mengganti kehilangannya  dengan kehilangan remote. Semua kebodohan itu kulakukan karena aku baru menyadari bahwa dia mencintaiku dan aku sudah terkena panah cintanya.

Aku juga marah pada diriku sendiri, aku marah karena semua kelihatan normal meskipun ia sudah tidak ada. Aku marah karena baju-bajunya masih di sana meninggalkan baunya yang membuatku rindu. Aku marah karena tak bisa menghentikan semua penyesalanku. Aku marah karena tak ada lagi yang membujukku agar tenang, tak ada lagi yang mengingatkanku sholat meskipun kini kulakukan dengan ikhlas. Aku sholat karena aku ingin meminta maaf, meminta maaf pada Allah karena menyia-nyiakan suami yang dianugerahi padaku, meminta ampun karena telah menjadi istri yang tidak baik pada suami yang begitu sempurna. Sholatlah yang mampu menghapus dukaku sedikit demi sedikit. Cinta Allah padaku ditunjukkannya dengan begitu banyak perhatian dari keluarga untukku dan anak-anak. Teman-temanku yang selama ini kubela-belain, hampir tak pernah menunjukkan batang hidung mereka setelah kepergian suamiku.

Empat puluh hari setelah kematiannya, keluarga mengingatkanku untuk bangkit dari keterpurukan. Ada dua anak yang menungguku dan harus kuhidupi. Kembali rasa bingung merasukiku. Selama ini aku tahu beres dan tak pernah bekerja. Semua dilakukan suamiku. Berapa besar pendapatannya selama ini aku tak pernah peduli, yang kupedulikan hanya jumlah rupiah yang ia transfer ke rekeningku untuk kupakai untuk keperluan pribadi dan setiap bulan uang itu hampir tak pernah bersisa. Dari kantor tempatnya bekerja, aku memperoleh gaji terakhir beserta kompensasi bonusnya. Ketika melihatnya aku terdiam tak menyangka, ternyata seluruh gajinya ditransfer ke rekeningku selama ini. Padahal aku tak pernah sedikitpun menggunakan untuk keperluan rumah tangga. Entah darimana ia memperoleh uang lain untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga karena aku tak pernah bertanya sekalipun soal itu.Yang aku tahu sekarang aku harus bekerja atau anak-anakku takkan bisa hidup karena jumlah gaji terakhir dan kompensasi bonusnya takkan cukup untuk menghidupi kami bertiga. Tapi bekerja di mana? Aku hampir tak pernah punya pengalaman sama sekali. Semuanya selalu diatur oleh dia.

Kebingunganku terjawab beberapa waktu kemudian. Ayahku datang bersama seorang notaris. Ia membawa banyak sekali dokumen. Lalu notaris memberikan sebuah surat. Surat pernyataan suami bahwa ia mewariskan seluruh kekayaannya padaku dan anak-anak, ia menyertai ibunya dalam surat tersebut tapi yang membuatku tak mampu berkata apapun adalah isi suratnya untukku.

Istriku Liliana tersayang,

Maaf karena harus meninggalkanmu terlebih dahulu, sayang. maaf karena harus membuatmu bertanggung jawab mengurus segalanya sendiri. Maaf karena aku tak bisa memberimu cinta dan kasih sayang lagi. Allah memberiku waktu yang terlalu singkat karena mencintaimu dan anak-anak adalah hal terbaik yang pernah kulakukan untukmu.

Seandainya aku bisa, aku ingin mendampingi sayang selamanya. Tetapi aku tak mau kalian kehilangan kasih sayangku begitu saja. Selama ini aku telah menabung sedikit demi sedikit untuk kehidupan kalian nanti. Aku tak ingin sayang susah setelah aku pergi. Tak banyak yang bisa kuberikan tetapi aku berharap sayang bisa memanfaatkannya untuk membesarkan dan mendidik anak-anak. Lakukan yang terbaik untuk mereka, ya sayang.

Jangan menangis, sayangku yang manja. Lakukan banyak hal untuk membuat hidupmu yang terbuang percuma selama ini. Aku memberi kebebasan padamu untuk mewujudkan mimpi-mimpi yang tak sempat kau lakukan selama ini. Maafkan kalau aku menyusahkanmu dan semoga Tuhan memberimu jodoh yang lebih baik dariku.

Teruntuk Farah, putri tercintaku. Maafkan karena ayah tak bisa mendampingimu. Jadilah istri yang baik seperti Ibu dan Farhan, ksatria pelindungku. Jagalah Ibu dan Farah. Jangan jadi anak yang bandel lagi dan selalu ingat dimanapun kalian berada, ayah akan disana melihatnya. Oke, Buddy!


Aku terisak membaca surat itu, ada gambar kartun dengan kacamata yang diberi lidah menjulur khas suamiku kalau ia mengirimkan note.

Notaris memberitahu bahwa selama ini suamiku memiliki beberapa asuransi dan tabungan deposito dari hasil warisan ayah kandungnya. Suamiku membuat beberapa usaha dari hasil deposito tabungan tersebut dan usaha tersebut cukup berhasil meskipun dimanajerin oleh orang-orang kepercayaannya. Aku hanya bisa menangis terharu mengetahui betapa besar cintanya pada kami, sehingga ketika ajal menjemputnya ia tetap membanjiri kami dengan cinta.

Aku tak pernah berpikir untuk menikah lagi. Banyaknya lelaki yang hadir tak mampu menghapus sosoknya yang masih begitu hidup di dalam hatiku. Hari demi hari hanya kuabdikan untuk anak-anakku. Ketika orangtuaku dan mertuaku pergi satu persatu meninggalkanku selaman-lamanya, tak satupun meninggalkan kesedihan sedalam kesedihanku saat suamiku pergi.

Kini kedua putra putriku berusia duapuluh tiga tahun. Dua hari lagi putriku menikahi seorang pemuda dari tanah seberang. Putri kami bertanya, “Ibu, aku harus bagaimana nanti setelah menjadi istri, soalnya Farah kan ga bisa masak, ga bisa nyuci, gimana ya bu?”

Aku merangkulnya sambil berkata “Cinta sayang, cintailah suamimu, cintailah pilihan hatimu, cintailah apa yang ia miliki dan kau akan mendapatkan segalanya. Karena cinta, kau akan belajar menyenangkan hatinya, akan belajar menerima kekurangannya, akan belajar bahwa sebesar apapun persoalan, kalian akan menyelesaikannya atas nama cinta.”

Putriku menatapku, “seperti cinta ibu untuk ayah? Cinta itukah yang membuat ibu tetap setia pada ayah sampai sekarang?”
Aku menggeleng, “bukan, sayangku. Cintailah suamimu seperti ayah mencintai ibu dulu, seperti ayah mencintai kalian berdua. Ibu setia pada ayah karena cinta ayah yang begitu besar pada ibu dan kalian berdua.”

Aku mungkin tak beruntung karena tak sempat menunjukkan cintaku pada suamiku. Aku menghabiskan sepuluh tahun untuk membencinya, tetapi menghabiskan hampir sepanjang sisa hidupku untuk mencintainya. Aku bebas darinya karena kematian, tapi aku tak pernah bisa bebas dari cintanya yang begitu tulus.