Tuesday, September 6, 2011

Lebaran 2011

Lebaran Tahun 2011, jatuh pada tanggal 30-31 Agustus
libur Lebaran pas 1 minggu kalender saja hehehe.. tapi ya banyak juga sih yang tambah 1-3 hari sebelum dan sesudah masa liburan 1 minggu itu..

Seperti tahun-tahun sebelumnya, kami sekeluarga pasti berkumpul di rumah Eyang di Sabrangan, Klaten untuk ujung ato biasa disebut sungkem, saling bermaafan, saling berkabar-kabari
Sabrangan adalah nama desa dimana keluarga papi tinggal dan sampe sekarang rumah keluarga itu masih ada ditinggali Eyang Kakung dan Eyang Putri yang bulan Mei lalu merayakan pesta Intan Perkawinannya (60 tahun).. Salute!!

Dulu pas aku kecil, kami biasanya langsung ke tempat Eyang Gondang (sebutan kami untuk Eyang) pagi-pagi sekali karena setelah ujung dengan Eyang, kami harus bersilaturahmi ke saudara-saudara Eyang yang tinggal di sekitar Sabrangan dan daerah lain di sekitar Klaten

Sekarang sudah berubah...
Kakakku, Mba Vita sudah berkeluarga dengan Mas Loes dan punya 2 anak, kak revi dan kak diva
Aku sendiri, juga sudah berkeluarga dengan suamiku tercinta Aji, dan punya abimanyu
Tinggal si bungsu yang belum tau kapan akan menikah... :D
Dengan perkembangan ini, maka tradisi sungkeman pun mulai dilaksanakan dalam keluarga kecil kami juga
Sebelum berangkat ke tempat Eyang, kami pun akan sungkem ke papi mami dulu, saling bermaafan dan mohon restu untuk kehidupan kami selanjutnya
Yang tentu saja tidak dilupakan adalah bagi angpaw.. hehehe... angpaw untuk kak revi, kak diva, dan abimanyu

Tahun ini, keluarga besar Eyang Gondang pun hampir komplit berkumpul bersama, ditambah Om Bambang (dari pihak keluarga mami)...
Ada keluarga papi sebagai anak tertua, keluarga kami komplit.. senengnya abimanyu bisa ikut
Anak kedua, Om Tomo beserta Istri (Bulek Wur) dan Bram, sayang Risa & Henry ga bisa datang krn tugas
Anak ketiga, Bulek Tipuk dan Om Topo sekeluarga, tapi karena tinggal di Kalimantan, tiap tahunnya memang hanya diwakili oleh Devi, yang tinggal di Jogja untuk kuliah
Anak keempat, Om Yoyok dan Bulek Amiek, komplit ama Adi dan Beta, termasuk beaver anjing kesayangan yang guedeee banget hehehehe...
Anak kelima, Bulek Wiek dan Om Sapto dengan ke-4 anaknya, Cynthia, Greggy, Louisa, Freddy
Anak keenam, Bulek Ragil dan sang anak kesayangan Waka...
Rameeeee banget kalo uda ngumpul.. yang kecil-kecil sibuk lari-larian kesana kemari.. sedangkan yang tua-tua saling bercanda, saling bertukar pikiran, ada yang jail juga.. hehehe..
Suasana yang sangat menyenangkan..

Setelah sungkeman ama Eyang.. Eyang akan panggil satu-satu cucu dan cicit untuk dikasih angpaw.. rame banget kalo pas dipanggilin satu-satu gitu.. hahahha...
Trus lanjut Bulek dan Om yang kasih angpaw untuk ponakan-ponakan dan juga cucu hehehe...
Ga lupa makaaaann ..... Eyang biasanya masak Bakso andalan.. enak deh..

Selanjutnya, berhubung sodara-sodara Eyang sudah meninggal... kami berpisah.. melanjutkan silaturahmi ke pihak keluarga mami yang juga di sekitar Klaten

Tradisi ini harus tetap dijalankan untuk mempererat ikatan persaudaraan ... tanpa memandang agama ...
Saling bermaafan adalah sikap yang baik dan postif kan?
Dan akan sangat indah apabila benar-benar tulus dan tidak mengulangi kesalahan yang pernah kita lakukan

Tuhan memberkati

3 comments:

  1. kalau di Jawa ada kebiasaan sungkeman sih ya. Adikku juga ke Klaten loh

    EM

    ReplyDelete
  2. Keluarga istri saya walaupun semuanya tinggal di Jakarta tapi selalu ada upacara sungkeman pada saat Lebaran.

    ReplyDelete
  3. Hai Mba Imel... maap baru sempat bales deh...
    Iya kalo di Jawa.. sungkeman saat lebaran uda jadi tradisi...

    Pak Nizam... bagus ya kalo sampe saat ini masih lestari tradisi tersebut.. hehehe..

    ReplyDelete