Thursday, December 22, 2011

Menuju Kebersamaan (3)

Lanjut lagi cerita ini...

Berjalannya waktu dari Mei 2009 sampai menjelang akhir tahun saat itu menjadi momen dimana aku harus belajar keras untuk "menerima keadaan dan kenyataan"
Dimana aku tidak bisa memeluk Abimanyuku setiap malam, menyusui, memandikan, ngobrol or even bercanda
Tapi Sang Pemberi Hidup sangatlah baik, memberikan begitu banyak pelajaran hidup dalam masa-masa penantian untuk berkumpul bersama abi

Desember 2009, Puji Tuhan kami bisa membawa Abi untuk "main" ke Jakarta (Rumah Vale, begitu kami biasa menyebutnya) ke rumahnya sendiri hehehe... main kok ke rumah sendiri ya...
Abi ke vale bareng utinya sampe Pebruari 2010, saat itu usia Abi menjelang 2 tahun (ultah 1 Peb)
Setiap pulang kerja melihat Abi yang uda di depan pintu nungguin aku, rasanya adeeemm banget hehehehe
Minggu kedua Pebruari 2010, Abi dan Uti kembali ke Jogja... hiks sedih deh.. ga bisa liat Abi setiap hari lagi

Kembali lagi rutinitas bolak-balik Jakarta-Jogja kami lalui untuk ketemu sama Abi
Kalo dihitung-hitung, kurang lebih 30 bulan (2.5 tahun sampe dengan Desember 2011) kami dengan sekuat tenaga melaluinya... fiuh...

Rencana memboyong Abi di Maret 2011 ternyata tidak membuahkan hasil
Sepertinya belum diperkenankan oleh Tuhan, karena begitu banyak hal yang kami ga bisa diuraikan ato dicari jalan keluarnya .. walopun aku sempat ga habis pikir kenapa bisa begitu...
Dengan sangat berat hati aku mengalah untuk memendam mimpiku berkumpul bersama Abi, sebuah peristiwa besar yang membawa kondisi aku dan Aji menjadi lebih diam satu sama lain untuk beberapa saat...
Hehehe.. Mungkin lebih tepatnya aku yang mendiamkan diri karena terpuruk dengan kekecewaan
Butuh beberapa saat untuk mengikhlaskan peristiwa besar ini

Tahun 2011 pun hampi berlalu, dan aku tidak mau mentolelir lagi kalo ada pengunduran dalam rencana aku berkumpul bersama Abi, sungguh sangat bahagia ketika Aji menyambut rencana ku ini...
Setelah Lebaran 2011, kami menyampaikan rencana besar kedua ini.. hehehehe.. bahwa Desember 2011 Abi akan dibawa ke Jakarta untuk adaptasi dengan lingkungan (lagi), masih bersama Uti nya...
Dan aku memutuskan untuk resign dari pekerjaanku sekarang ini untuk langsung handle Abi per Tahun 2012
Puji Tuhan... rencana besar kedua ini pun berjalan sesuai perkiraan kami...

Dan mulai saat ini dan seterusnya.. kami akan berkumpul menjadi sebuah keluarga yang utuh..
Kami akan bertumbuh bersama, semakin sehat, semakin nyaman, semakin harmonis...
Kami sungguh bersyukur, proses adaptasi Abi setelah sang Uti pulang ke Jogja bisa dibilang lancar..
Abimanyu anak pinter dan hebat... dia bisa mengerti kondisi ketika Uti harus pulang ke Jogja dan Abi tinggal bersama Mama dan Papa di Vale Jakarta...
Dan kami sangat berharap begitu juga yang dirasakan oleh Uti dan Akung di Jogja, supaya lebih ikhlas melepaskan Abi bersama Mama Papanya..

Terima Kasih... Terima Kasih ... Terima Kasih Tuhan..
Atas kasih karuniaMu, berkatMu, rencana indahMu...

-Tuhan Memberkati-

Friday, December 16, 2011

Menuju Kebersamaan (2)

melanjutkan kilas balik cerita abimanyu kemarin.... jreng jreng... selamat membaca.. hehehehe..


Bulan Maret 2009, Abi dan aku tinggal di rumah gayam,
Papa abi.... 2 minggu sekali datang menengok kami dari Surabaya naik Bis antar kota
dan stay di Jogja selama jumat malam sampe minggu malam ... :D

On the range of that moment,
di saat aku sudah mulai tenang dengan kondisi Abi setelah lepas dari peristiwa kemarin
ternyata Sang Pemberi Hidup ini masih memberiku kesempatan untuk belajar arti kesabaran, ketabahan, kesetiaan, perjuangan, dan pengorbanan, juga cinta kasih .. meliputi kesanggupan dalam memutuskan sesuatu
Lebih detilnya mungkin bisa dibaca di postingan aku October lalu:
http://meilawijaya.blogspot.com/2011/10/kepuasan-vs-kecukupan.html

Setelah itu.. berhubung masa cutiku uda abis, kami kembali ke Jakarta
aku boyong Ibu mertua dan Abimanyu tentunya..
Kami tinggal di Gotong Royong Jakarta Selatan, masih kontrak rumah petak saat itu, yang lebih mirip kamar kost
Kami tinggal ber-6 hehehehe... Aku, Aji, Ibu, Abi, Gun, Ana.. mantab tenan.. uyel-uyelan...

Ada yang aku sayangkan saat itu... ASI ku tidak terlalu banyak untuk memuaskan kebutuhan minum Abi dan kemudian mulai berkurang seiring proses kami menuju ke Jakarta...
Apa iya di lubuk hati terdalam aku mengalami stress ya? lagi mikir-mikir sekarang...
Sungguh bersyukur mommies yang bisa memberikan ASI eksklusif untuk babies nya.. 
Selamat ya moms... :)

Minggu kedua April 2009, aku mulai masuk kerja, hari pertama setelah cuti melahirkan..
Serangkaian peristiwa di atas tanpa disadari membuat aku lelah dan mulai deh.. flu mampir ke tubuhku...
Dan jadilah Abi ketularan aku flu juga, batuk pilek.. kasian :( ..
Saat itu Aji masih menyelesaikan tanggung jawab nya di Surabaya sebelum resign.
Karena semakin parah, Abi ga bisa keluarin riak, akhirnya aku bawa ke RS. Gandaria
Dan aku ditemani Ibu, tidur disana menjaga Abi selama opname kurang lebih 3 hari untuk fisio dan pemeriksaan
Mondar-mandir, kontrakan - kantor - RS, jadi rutinitasku selama 3 hari itu .. 

Berjalan 2 minggu lebih, mulai tampak gejala bahwa kondisi fisik Abi belum cocok dengan kondisi di Jakarta
Badannya mulai gatal-gatal, seperti ruam, merah-merah.. dan lama-lama sampai ke wajahnya
Aduuuhh kasian banget ya...
Dengan berat hati, tapi demi kesembuhan My Hero...
kami coba membawa kembali ke Jogja, tempat dimana dia lahir
mungkin udara di Jogja, yang asumsiku lebih bersih, bisa membantu pemulihan nya.
Awal Mei 2009, kami bawa Abi ke Jogja naik mobil bersama Ibu.. dan memang AJAIB!.. hehehe.. begita sampe di Jogja, belum juga periksa ke dokter.. merah-merah di kulit Abi hilang.. sembuh deh...

Aku dan Aji mau ga mau titipkan Abi dulu di Jogja bersama Bapak dan Ibu di rumah gayam
Bapak dan Ibu menyambut dengan sukacita dan siap meluangkan waktu untuk merawat Abi, Terima Kasih Bapak Ibu
Ga terkatakan sedihnya saat itu... tapi seakan hanya bisa terpendam... huaaaaaa......
Nangis?? hehehehe... sampe capek, dan akhirnya hanya bisa berpasrah kepada Tuhan
Kami ngalahi untuk pulang ke Jogja 2 minggu sekali

Sejak itu, hobi baru ku adalah monitor harga tiket pesawat Air Asia hehehe... cari tiket murah
Kalo sudah ada fixed date nya dan kemudian booking beberapa bulan sebelumnya bisa dapat murah/promo
Karena kondisi kami yang hanya bisa pulang sabtu, minggu, ato kadang sampai senin

Sejak itu pula, aku harus menyiapkan hati dan jawaban ketika bertemu orang-orang yang kemudian membahas :
kenapa aku menitipkan abi di Jogja, kenapa ga diasuh sendiri aja, kenapa tega memutuskan hal ini,
apa ga kangen, dan kenapa-kenapa lainnya... hehehehe..

Pertanyaan yang wajar yang akan tercuat di pikiran seseorang dalam memandang kondisi tersebut
dan pastinya sangat menggelitik (tepatnya meresahkan kali ya hehehe..) hati orang yang bersangkutan ..
Tidak sedikit juga perdebatan yang kemudian muncul internal antara aku dan Aji menyikapi kondisi ini
Dilengkapi dengan interaksi dengan mertua dan kekangenanku ke mami papi...
Disini proses kehidupan itu dipelajari kembali; kesabaran, kesetiaan, kepasrahan, cinta kasih, mengalah, ikhlas...

Terima kasih Tuhan bahwa proses ini bisa kami alami untuk lebih mendewasakan kami
Dan yang paling penting adalah Abimanyu-ku tumbuh sehat dan ceria


............................................................ to be continued-................................................

* Lanjut lagi nanti yaaa... :D
~ Tuhan Memberkati ~

Thursday, December 8, 2011

Menuju Kebersamaan (1)

Akhir tahun ini pastinya, tahun 2011..  menjadi momen terindah di antara yang paling indah...
KAMI BERKUMPUL...
Terima kasih Tuhan atas segalanya...
Terima kasih Bapak dan Ibu yang selama ini membantu menjaga dan mengasuh Abimanyu di Jogja
Terima kasih Papie dan Mamie yang selalu mendukung apapun keputusanku dan mendoakanku sambil memberikan masukan dari berbagai sudut pandang dan pengalaman
Terima kasih Mba Vita dan Mas Loes, Gun dan Anna, Adek, Antiq, Devi, Iyok.. yang sudah dan selalu membantu apapun yang kami perlukan

It is A.M.A.Z.I.N.G..... Really!!


Kilas balik pengalaman aku, aji dan my baby boy... Christophorus Abimanyu Raka Wijaya ...
dari lahir, mengenal DUNIA ini sampe dengan sekarang ...

Bulan Desember 2008..
aku hamil 7 bulan, dan berhak cuti 3 bulan ke depan dari pekerjaan kantor untuk proses kelahiran
So aku pulang ke Jogja pas liburan natal, bablas sampe lahiran sampe cuti lahiran nya selesai ... hehehe...
Memuaskan kekangenan aku ama mamie and papie setelah 4 tahun bekerja di Jakarta, selama hamil aku di rumah Jurug (istilah rumah mamie papie), Kalo istilah rumah bapak ibu (Aji) = rumah karanggayam
Saat itu Aji masih di Surabaya, dan pulang ke Jogja 2 minggu ato 3 minggu sekali

Tanggal 1 Pebruari 2009, Hari Minggu Kliwon, Jam 23.07 wib.. Abimanyu lahir di Panti Rapih.
Kalo dalam kalender jawa, mestinya uda masuk Senin Legi ya.
Awal kontraksi aku rasakan hari Sabtu, 31 Januari 2009, dan langsung telpon Aji minta untuk segera pulang ke Jogja, karena feelingku mengatakan "sudah saatnya"... it seemed :D

Sabtu malam kami masih jalan2 ke Amplaz bareng mamie dan papie, entah kenapa aku pengen banget...
Minggu pagi jam 6.00 aku n Aji ke gereja berdua, ... eh bertiga ama Abi di dalam perut hehehe..
Saat itulah aku merasakan ada yang aneh di perut balon ku xixixixi... kayak mules kayak mo buang air..
Apa kayak gini rasanya ya? bertanya-tanya deh... hehehe..
Singkat cerita, jam 11.00 kami ke Panti Rapih, mengikuti prosedur yang ada, dan menyesuaikan kondisi ku...
dan lahirlah Abimanyu dengan selamat melalui proses normal...

Tanggal 1-5 Pebruari 2009, aku dan Abi masih "menginap" di Panti Rapih
karena waktu itu Abi dideteksi kuning, bilirubbin nya rendah, sehingga harus dikontrol Rumah Sakit
Sempat bolak-balik rumah - RS karena proses pemulihan kuning ini... dan akhirnya dinyatakan normal

Setelah lahiran, aku tinggal di rumah karanggayam... Abimanyu cucu pertama di keluarga Aji...
Aku mengurus Abi dengan bantuan Bapak dan Ibu mertua yang penuh kasih dan telaten memberikan seluruh waktunya untuk kami berdua.. Terima kasih Bapak dan Ibu... Saat itu aku masih proses pemulihan dari jahitan juga


Tanggal 14 Pebruari 2009, Hari Minggu, sekitar Jam 10.00
Abimanyu sah menggunakan nama Christophorus .. alias dibaptis di Gereja Keluarga Kudus Banteng, Jogja
congrats dear...

Setelah itu.. Abi mengalami indikasi susah pipis dan ngeden yang berlebihan..
Dan ternyata alat kelamin Abi "bungkus", yaitu selaput luarnya menutup saluran kencing sehingga menyebabkan infeksi di daerah sekitar kelamin
Alhasil, Abi harus opname lagi selama 3 dan 5 hari untuk observasi.. juga harus kontrol setelah observasi dan cek urine  ... jadilah aku bolak-balik lagi rumah-RS

Karena aku masih menyusui juga, walopun sudah mulai dibantu dengan susu formula
Mungkin tanpa sadar saat itu aku stress jauh di dalam hati terdalam, pikiran terdalam
Aji sudah kembali ke Surabaya sejak 3 Pebruari 2009, dan bolak-balik Jogja Surabaya tiap 2 minggu

Berbagai opsi solusi dilakukan untuk Abi supaya lancar pipisnya, namun ternyata ... hanya ada 1 jalan terakhir yang akan membuat semuanya beres... Abi harus disunat..
Orang tua kedua belah pihak pun kami libatkan dalam diskusi keluarga untuk memutuskan hal ini.. dan akhirnya
Tanggal 3 Maret 2009, Abi menjalani prosesi sunat, operasi kecil (menurut paramedis) tapi cukup membuat hatiku pilu ketika dia nangis dan kedinginan begitu keluar ruang operasi.
Dan inilah jalan terbaik... sehabis sunat, pipisnya lancar dan abi lebih banyak minum dan langsung gemuk!! hehehehe...

Abi tumbuh sehat, ceria, dan makan minum nya banyak...



............................................. - to be continued - ....................................................


- Tuhan Memberkati -




Tuesday, December 6, 2011

Berkaca: KOMITMEN

Ternyata keputusan ku untuk mengabdikan diri untuk keluargaku tersayang dan juga memenuhi komitmen aku pribadi sebagai istri dan seorang ibu justru dipandang sebaliknya oleh orang lain yang tadinya sempat, saat itu, beberapa tahun lalu, aku hormati sebagai seseorang yang mampu mengelola sebuah perusahaan dengan baik dan mempunyai pengetahuan tentang kehidupan yang lebih dewasa..

Aku hanya tersenyum ketika beliau secara tidak langsung menyatakan itu melalui seorang teman, yang mana dalam range waktu yang tidak terlalu lama, dua hari sebelumnya, justru memberikan dukungan melalui pesan tertulis ke aku

Beberapa detik sempat memberikan aku waktu untuk membalikkan semua pernyataan beliau dan menyelidik tentang kehidupan pribadi nya.. Tapi kembali... harus ingat .. bahwa semua ada masanya.. bahwa tidak semua orang punya persepsi yang sama dalam memandang suatu kejadian ataupun sebuah keputusan... dan juga .. dewasa adalah sebuah kompetensi.. usia yang lebih matang tidak menjamin kedewasaan yang sesungguhnya..

It is too bad..

Jadi iseng deh, cari-cari artikel yang mungkin bisa membuatku untuk meneguhkan defisini sebuah komitmen
Dan aku menemukan artikel di bawah ini.

=============================** =========================================

Share dari blog tetangga tentang apa itu sebuah KOMITMEN

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang suami menerima istrinya dengan segala kekurangan dan kelemahannya tanpa menghakimi. Bersyukur ketika istrinya tampil menawan, dan sama bersyukurnya ketika sang istri mengenakan daster dengan wajah berminyak tanpa make-up. Bersyukur ketika bentuk tubuh sang istri berubah setelah melahirkan, dan tetap mengecupnya sayang sambil bilang, “Kamu cantik.”

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang suami tidak membongkar kelemahan istrinya pada orang lain. Sebaliknya, menutupi rapat-rapat setiap kekurangan itu dan dengan bangga bertutur bahwa sang istri adalah anugerah terindah yang pernah hadir dalam hidupnya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang istri menunggui suaminya pulang hingga larut malam, membuatkan teh hangat dan makanan panas, dan tetap terbangun untuk menemani sang suami bersantap serta mendengarkan cerita-ceritanya yang membosankan di kantor.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang istri bertahan ketika suaminya jatuh sakit, dan dengan sukacita merawatnya setiap hari. Menghiburnya, menemaninya, menyuapinya, memandikannya, membersihkan kotorannya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang istri terus mendampingi suaminya tanpa mengeluh atau mengomel. Sebaliknya, dengan setia tetap mendukung dan menyemangati meski sang suami pulang ke rumah dengan tangan kosong, tanpa sepeser uang pun.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat sepasang suami istri memutuskan untuk terus mengikatkan diri dalam pernikahan, dengan tulus dan sukacita, meskipun salah satu dari mereka tidak bisa memberikan anak.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat putra pelaku kriminal berkata kepada Ayahnya, “Saya percaya pada Papa. Papa tetap yang terbaik.”

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang yang bergelar S3 dengan jabatan direktur perusahaan multinasional pulang ke rumah orangtuanya, mencium mereka dengan hormat, serta memanggil mereka ‘Ayah’ dan ‘Ibu’.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang Ayah menerima kembali anaknya yang telah menyakiti dan meninggalkannya begitu rupa dengan tangan terbuka, memeluknya dan melupakan semua kesalahan yang pernah dilakukan si anak terhadapnya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang Ibu mengelus sayang anak yang pernah mencacinya, dan tetap mencintainya tanpa syarat.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang mengulurkan tangan kepada sahabatnya yang terjerembab, menariknya berdiri dan membantunya berjalan tanpa mengatakan, “Tuh, apa kubilang! Makanya…”

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seorang pekerja menyelesaikan tanggung jawabnya dengan baik, sekalipun tugas itu amat berat dan upah yang diperoleh tidak sepadan.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang membulatkan hati dan tekad demi mencapai sebuah tujuan, sekalipun ia belum dapat mengetahui hasil akhir dari tujuan tersebut. Berjerih payah dan berkorban demi menyelesaikan tujuannya, sekalipun semua orang meninggalkannya.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang rela meninggalkan segala sesuatu yang berharga demi memenuhi panggilan hidupnya, walau harga yang harus dibayar tidak sedikit dan medan yang ditempuh tidak ringan.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang memikul resiko dan konsekuensi dari keputusannya tanpa mengeluh, dan menjalaninya dengan penuh rasa syukur sebagai bagian dari kehidupan yang terus berproses.

Komitmen adalah sesuatu yang membuat seseorang berani setia dan percaya, meski harapannya tidak kunjung terpenuhi dan tidak ada yang dapat dijadikan jaminan olehnya.

Komitmen adalah sesuatu yang melampaui segala bentuk perbedaan, perselisihan dan pertengkaran. Ia tidak dapat dihancurkan oleh kekurangan, kelemahan maupun keterbatasan lahiriah… karena ketika kita berani mengikatkan diri dalam sebuah komitmen, kita telah ‘mati’ terhadap kepentingan diri sendiri.

Izinkan saya menyimpulkan tulisan ini dengan kalimat seorang perempuan bijak yang saya temukan beberapa waktu lalu:

“In the final analysis, commitment means: ‘Here I am. You can count on me. I won’t fail you”

=============================== ** ====================================

Jadi, apakah kita sudah ber KOMITMEN?

-Tuhan Memberkati-