Thursday, April 25, 2013

Menempel Kulit Telur

Kegiatan ini asyik juga..
Bermain mecahin kulit telur jadi kecil-kecil trus menempelkan ke gambar yang dipilih.

Kebetulan kemarin kami memasak lauk yang menggunakan telur, jadi ada 2 kulit telur yang bisa dipakai setelah dicuci bersih dan dikeringkan xixixi...
Bagus juga bisa memanfaatkan bahan yang sudah ada..

Sederhana sekali bermainnya..
  • Abi asyik sekali memecahkan kulit telur itu hingga kecil-kecil
  • Lalu aku menggambar bentuk mobil kesukaannya
  • Abi melanjutkan dengan memberi lem pada area gambar mobil ini
  • Langsung deh, kita bermain tempel kulit telur ke gambar mobil tadi

Kata Abi
"Waah keren ya Ma.. warna mobilnya kayak gini..Kulit telur ada putihnyaaa... ada coklatnyaaaa..."



Dari sini Abi bisa melatih saraf motorik halus yang berkaitan dengan gerakan-gerakan yang membutuhkan ketelitian, seperti pincer grasp (kemampuan memegang benda dengan ibu jari dan jari telunjuk tangan). Yang termasuk kemampuan saraf motorik halus lainnya adalah mewarnai, menggunting, dot-to-dot, melipat, mengancingkan baju, dan finger painting.
Selain itu, Abi juga bisa mengenal bahwa kulit telur bisa ditempel, bisa mengeras ketika dikeringkan setelahh dibersihkan, dan bisa dipecah-pecahkan, atau bisa juga untuk hiasan.


Welldone Abimanyu-ku!
Mari kita terus bereksperimen...


- Tuhan Memberkati -

Wednesday, April 24, 2013

Abi bantu Masak

Selama 2 hari ini, Abimanyu-ku semangat sekali ketika mendengar kata "memasak"
Pasti dia akan bilang "Aku bantu mama masak ya"
Pikirku, "ah tidak ada salahnya.. toh dia jadi tambah ilmu"
Berantakan urusan belakangan lah ... hehehe

Kemarin Selasa, 23 April
Berhubung sarapan dan makan siang sudah tersedia dengan sendirinya alias ada yang menyediakan termasuk ada acara ulang tahun teman Abi yang memberikan lunchbox, jadi aku hanya perlu memasak untuk malam saja..
Pilah-pilih.. Hujan deras, bikin yang simpel aja.. 
Akhirnya aku putuskan untuk menggoreng kornet, yang sengaja aku beli kemarin Minggu, karena Abi sudah lamaaaaa sekali ga makan yang namanya kornet...

Aku masih menyiapkan bahan dan alat masak di dapur, sedangkan Abi masih asyik dengan mobil-mobilannya yang baru saja re-layout tadi siang dan sore.
Eeh .. tiba-tiba dia ke dapur.. "Ayo Ma, kita jadi masak," pintanya.
"Oh iya.. jadi kok. Ini mama baru siapkan. Tunggu sini ya," jawabku.

Acara memasak menggoreng kornet pun dimulai:
- Abi pecahin telur ini ya.. Aku biarkan Abi pegang telur lalu kuarahkan untuk diketukkan ke mangkok, dan kemudian dipecahkan.. Sambil aku tunjukkan... yang ini kulit telur, yang ini bagian kuning, yang ini bagian putih
- Abi bentuk kornetnya ya.. caranya begini, aku ambilkan gumpalan kecil kornet dan mengepalkannya di telapak tanganku.. Abi coba ikuti tapi jadi lonjong-lonjong deh kepalan Abi...
- Masukkan kepalan kornet ke telur ya... Abi coba masukkan kepalan kornet tadi ke telur dengan sendok .. karena menyendoknya bingung jadi pecah2 deh kepalan kornet nya hahaaa.. Gpp deh 

- Yuk Mas goreng kornet bersama-sama yaa... Langsung Abi lari ke dalam ternyata ambil kursi, supaya badan n tangannya nyampek di penggorengan :D
- Jadi deh kornet versi kepalan Abi Ɨƚa..Ɨƚa..Ɨƚa.. Berantakan gak apa lah, yang penting enak !! :)


Kornet ala Abi

Hari Berikutnya, Rabu 24 April
Sejak semalam Abi sudah merencanakan memilih menu apa.. hahaha
Dia ikut lihat-lihat buku resep yang aku beli
Abi minta masak udang goreng tepung dan sayurnya mama yang pilih..
Jadi deh, aku tuliskan kebutuhan bahan yang harus dibeli.. dan ingatkan dia bahwa harus ke tukang sayur pagi .. Abi mengiyakan..

Pagi ini.. Abi aku bangunkan.. "Mas, bangun yuk.. ke tukang sayur ikut ? beli udang kan? "
Lucu deh.. matanya masih setengah tertutup.. "Tapi aku ngantuk maaa..."
"oh gitu.. jadi gimana ? Abi mau tunggu di rumah aja? ato ga usa beli udang? yang mana?"
aku coba memberikan 2 pilihan xixixixi..
Akhirnya dia memilih untuk ikut ke Tukang Sayur dan membeli udang juga bahan sayur lain.

Sama seperti hari sebelumnya...
sesampainya di rumah, langsung nagih.. "ayuk ma masak.."

Aku bersihkan udang sampe bersih dan cuci 2x.. 
kemudian aku minta Abi pecahkan telur lagi seperti kemarin.. dan kocok dengan garpu.. seneng banget kalo diminta untuk melakukan ini..
Oiya, untuk sayurnya, aku memilih menu sayur tumis putren (janggel/jagung muda) dan brokoli..
Abi membantu mengupas janggelnya lhoo.. dan it's all by himself.. Good Boy!
 



Kemudian bawang putih yang sudah aku kupas, ditumbuk kasar dan aku minta Abi untuk ini, sembari aku kenalkan ini bawang putih.. dan menunjukkan mana yang disebut bawang merah...

Lalu Abi mencampur udang, garam, dan bawang putih.. diaduk dengan tangan.

Kira-kira 5 menit didiamkan supaya meresap ke udang, aku menuang tepung terigu dan Abi mencelupkan udang tadi ke dalam telur satu persatu, kemudian menggulingkan ke tepung..
 
Siap goreng deh, udang yang diselimuti tepung .. "putih putih ya Ma", katanya..

Hmmm... yummy...

Udang goreng tepung Abi langsung disajikan
dan penikmat pertama tetep.. Abimanyu-ku wkwkwkwk... dicemiiiil muluuu

 Kalo diamati sepertinya mulai kelihatan Abi suka masak..
Wah Chef Abimanyu terkenal besok! ;)


- Tuhan Memberkati -

Saturday, April 20, 2013

Belajar Tampil: Fashion Show Hari Kartini

Dalam rangka memperingati hari Kartini, 21 April 2013, sepertinya di hampir seluruh sekolah/yayasan/instansi pemerintah di Indonesia, diadakan lomba Busana Daerah Indonesia.
Sama halnya dengan sekolah Abi.

Tanggal 20 April, Hari Sabtu, Jam 10.30 wib...
Sekolah menyatakan perlombaan Busana Daerah untuk anak Kelompok Bermain (KB) dilaksanakan.
Baju disyaratkan Busana Daerah dari berbagai adat di Indonesia.
Persiapan bebas, mau seperti apa.

Keisengan-ku muncul untuk pertama kalinya berkonstribusi di "kegiatan" Abi di sekolah.
Aku memutuskan untuk membuat sendiri Busana Daerah-nya.
Setelah mengamati satu persatu, dipilihlah Baju Dayak, tanpa memikirkan kriteria apa yang akan dinilai nantinya oleh para Juri kalo ada (kareana tidak ada penjelasan detil sama sekali dari pihak sekolah bagaimana proses pementasan/peragaan busana daerah ini akan dilaksanakan. Terutama untuk anak KB yang pastinya banyak hal-hal yang musti secara teknis disiapkan.
Hehehehe.. maklum.. mamaAbi rada perfeksionis dan detailed planner ini.. :p

Yang terbersit dalam benakku adalah...
- disana nanti akan banyak orang, panas dan sumpek
- Abi anaknya tidak tahan panas yang berlebihan alias sumukan

Sehingga dengan bekal itu, aku buatkan baju dr kain yang nyaman dan pernak pernik nya gak berlebihan.

OK! Aku siap menjalankan ide kreatif gila ku hehehe..
aku cari2 kain yang cukup untuk ukuran Abi, atasan dan bawahan, dan harus nyaman
jatuhlah pilihanku ke kain sprei bergaris coklat seukuran bed waktu Abi masih bayi dulu
potong sana potong sini.. buat rompi dan buat potongan celana kasar..
panggil deh tukang jahit yang suka lewat di depan rumah, "tolong dirapiin, jadi rompi n celana panjang buat anak segini ya"

Besoknya, baju sudah jadi..
tinggal kita sematkan berbagai hiasan untuk bulu2 dan rumbai2 juga hiasan kepala
cari2 di internet barangkali ada yang menjual pernak-pernik untuk buat hiasan, daaan ternyata ada! hahahaha... terimakasih untuk mba Yeni di www.pitarenda.com
Sangat membantu.. kebetulan rumahnya tidak terlalu jauh, walopun pake nyasar segala :p
Makasih juga PapaAbi yang mau anter2 sampe nyasar2 hehehe...

Tempel bulu disini.. Tempel bulu disana..
Jeluruin satu-satu..
Pasang kancing 1 untuk rompinya, dari kancing celana ku xixixi...
Lalu buat hiasan kepala pake karet yang biasa dipake bandana dan dihiasi bulu panjang..
Pasang rumbai di celana untuk aksen nya pake ikat pinggangku yang sangat lama dianggurkan..

Jadi deh...
Tinggal... panggil lagi mas penjahit..
"tolong dirapihin yaaa"
sambil senyum senyum sendiri aku.. karena lucu banget jadinya
ga mirip busana daerah.. wkwkwk

Tapi ya sudahlah ya..
untung Abi nya cuek dan yang penting dia nyaman, berasa pake baju biasa.

Sampe di sekolah, sempat dueeengg!!!...
Semua orang tua ini bener-bener ALL OUT! hahahahah... Hebat ya..
Dan ternyata acara molor sampe jam setengah 12 siang.

Kasian juga anak-anak ini, pasti sudah ngantuk dan pasti lapar juga.
Apalagi yang cewek2... yang pake disasak, bawa sanggul/konde kemana-mana..
bawaannya muka cemas sudah hehehe..
Sayangnya, kurang menjadi perhatian para penyelenggara... NO MUSIC at all..
Jadi ketika anak-anak ini naik panggung, yang tampak adalah wajah bingung.. jadi makin cemas..
harus kemana, suruh ngapain, diteriakin banyak orang... "sini sini.. sana sana.. hormat hormat" >_<



Aku sempat shoot Abi pas naik panggung hehe..








Aaah..
semoga besok2 lebih baik dalam penyelenggaraannya..

Abi?
santai sajaa..
setelah mentas, turun panggung, yang dicari .. makaaaaaan hehehehe..
Hebat Abi... Berani Naik Pentas dan menebarkan senyum eh.. ketawanya..

-Tuhan Memberkati-