Self Control [cont]

Sepertinya note ini lanjutan dari tulisanku disini:
http://meilawijaya.blogspot.com/2013/09/self-control.html


It happened, one day, Abi bad-mood. It seems a "big-bad-mood day".
Dari bangun pagi sampai menjelang tidur malam hari.
Apapun yang ditawarkan kurang berkenan.
Diakhiri dengan tangisan.

Bingung, jengkel, sedih, gemes? beneran IYA... hahaha..
Apalagi pas tangisan itu mulai disenandungkan dengan panjang :p
Alih-alih memproduksi suara dengan kalimat tanpa arti, [plus inget The OR Challenge: Yelling Less Loving More], aku kemudian minta ijin Abi untuk tinggalkan Abi di kamar sampai selesai menangis.

Ma2: Oke, sekarang silakan Abi nangis dulu Mama tunggu di ruang tengah..
Abi: HUaaaaaaaa!!!.... Mamaaaa!!! [makin kenceng]
Ma2: Mama akan kembali begitu Abi selesai nangis..

Aku duduk diam di ruang tengah dan abi di kamarnya..
5 - 10 - 15 menit.. Abi akhirnya berhenti menangis..

Abi: Uda Ma...
Ma2: Oke Mama datang.. Yuk sini peluk.. Abi kenapa?
Abi: Aku tuh mangkel rasanya..
Ma2: Mangkelnya kenapa.. sehari ini Mama liat gitu terus..
Abi: Aku pengennya main terus aja..
Ma2: Ooo gitu.. Oke gini.. Mama seneng Abi bisa cerita apa yang Abi rasakan. Apapun cerita sama Mama dan Papa ya. Seperti sekarang ini bagus. Abi jadi lebih lega to. [Abi manggut2]. Sekarang misalnya dimintai tolong sesuatu ato diajak bicara jawabannya pake rengekan ato nangis rasanya enak gak? [aku peragain gaya abi]
Abi: Enggak..
Ma2: Iya .. rasanya gak enak, dan juga gak jelas bicara apa, Abi pinter sudah tahu. Mama yakin Abi sendiri akan bangga kalo Abi bisa tahu sendiri waktu setiap kegiatan atau bicara baik/enak ketika diingatkan Mama. Semua ada masanya, betul?
Abi: Iya...
Ma2: Oke, nah sekarang kita cari cara untuk kondisi ini. Begini, mulai besok kita coba bersama, Mama Papa Abi, kita berlakukan kondisi Bebas mau melakukan apa saja. Mama tidak akan ingatkan apapun. Semua anggota keluarga di rumah ini bebas.
Nanti kita amati bersama, kalo cocok dilanjutkan, kalo gak cocok kita diskusi lagi.

Fiuh..
Besoknya, kesepakatan ini diberlakukan.
Dan aku menahan diri untuk mengingatkan Abi di setiap kegiatan/ritualnya seperti bangun tidur, mandi, makan.
Setengah hari berlalu, tiba-tiba Abi nyeletuk.
Abi: Ma, gak enak kalo Mama gak ingetin Abi.
Ma2: Oh gitu. Nanti malam kita diskusikan bersama ya.

Aku tetap pada pendirianku di moment itu.
Padahal rasanya gateeeel banget pengen bilang "Nah Mama bilang apa.. Mama itu tahuuu"
Beneran deh pengen..
Tapi kalimat ini, sikap ini, adalah yang harus dihindari apalagi oleh kita sebagai orang tua yang sedang berusaha dan belajar mendidik anak kita terutama balita. At least menurut penangkapanku yaa.. hehe..
Lah orang dewasa aja kalo pas gak kepeneran trus ada yang bilang seperti itu, rasanya jengkel juga to.

Hebatnya..
Setelah peristiwa hari itu, Abi sangat kooperatif, kami lebih connect... Dan kami justru lebih santai.

Feeling so great...
we can do this! :)

Comments

Popular posts from this blog

2nd Pregnancy - Week30

Berkunjung ke Yayasan Sayap Ibu Bintaro

Garasi Mobil dari Kardus Bekas